Mencari Hikmah di Balik “Musibah”, Sebuah Catatan Kelahiran Blog “Ulas Bahasa”

Mencari Hikmah di Balik “Musibah”, Sebuah Catatan Kelahiran Blog “Ulas Bahasa”
Antusias sekali saya menyambut sebuah pelatihan bertajuk “Kelas Menulis Blog”. Kelas ini memang telah cukup lama saya nanti-nantikan.

Dua bulan mengelola blog nyaris sepenuhnya seorang diri, ternyata mulai mendatangkan rasa pusing di kepala. Penguasaan teknis dan optimasi nge-blog yang minim menjadikan blog yang saya kelola “begitu-begitu saja”.

Maka, begitu menemukan penawaran kelas menulis blog seperti yang saya sebutkan di atas, saya langsung mendaftarkan diri. Dan saya agak kurang sabar menantikan dimulainya kelas yang baru dibuka sekira seminggu usai saya diterima sebagai salah satu peserta.

Hari pertama, kelas ini berjalan lancar. Pembahasan bertema “menentukan topik” cukup membantu mempertahankan keyakinan diri saya untuk melanjutkan topik blog yang baru saya rintis sekira dua bulan sebelumnya.

Keyakinan Mulai Goyah

Keyakinan saya mulai goyah dan nyaris ambruk ketika kelas memasuki hari kedua. Pada hari itu, admin mulai membahas urusan teknis.

Contoh rancangan (layout) blog pun ditampilkan. Sang admin kemudian minta para peserta “memelototi” blog masing-masing.

Pada titik inilah saya mulai merasakan kebimbangan. Tampilan blog saya jauh berbeda dengan yang ditayangkan admin di grup Whatsapp kelas ini.

Saya mulai bertanya-tanya dalam hati, mungkinkah saya telah tersesat dengan memasuki kelas ini?

Rasanya pertanyaan saya semakin tersingkap beberapa saat kemudian. Seorang peserta menanyakan perihal sebuah platform yang belum dibahas dalam di grup materi.

Saya menduga si peserta menggunakan platform yang ditanyakannya itu sebagai basis pembuatan blog-nya. Sungguh menarik pertanyaan ini karena hati saya pun menanyakan hal yang sama. Platform yang saya gunakan sama dengan platform si penanya.

Rasa kecewa saya menjadi paripurna ketika admin memberikan jawaban yang tidak saya harapkan. Sesuai penjelasannya, kelas ini dikhususkan untuk membahas sebuah platform yang berbeda dengan yang saya gunakan, seperti yang telah diungkapnya.

Obrolan (chat) dengan admin saat proses pendaftaran kembali saya buka. Di sana tercantum salah satu tema bahasan yang membuat ketersesatan saya makin kentara. “Mengubah Blogspot menjadi domain?”

Jadi, semua ini terjadi karena kekeliruan saya sendiri. Saya kurang teliti membaca penjelasan tentang cakupan materi yang akan dibahas dalam kelas ini.

Mencari Hikmah di Balik “Musibah”

“Selalu ada hikmah dalam setiap peristiwa.”

Saya tidak begitu ingat, siapakah pencetus awal ucapan ini. Saya hanya mengingat bahwa ia telah menjelma sebagai sebuah kalimat yang sangat saya andalkan dalam situasi kecewa ketika mendapati sebuah kenyataan yang tidak sesuai dengan yang saya harapkan.

Kali ini pun saya berharap banyak pada “tuah”-nya. Sekalipun sempat membikin kecewa, saya tetap meyakini bahwa kelas ini akan mendatangkan faedah bagi perkembangan kemampuan dan gairah nge-blog saya.

Kalimat yang disitir admin pada pembukaan kelas juga ikut menambah motivasi saya. Sang admin melontarkan sebuah ungkapan dari Thariq bin Ziyad.

“Barangsiapa bersabar dengan kesusahan yang sebentar saja, maka ia akan menikmati kesenangan yang panjang.”

Semoga saya bisa bersabar menjalani “kesusahan” selama beberapa hari mengikuti kelas ini. Harapan saya tentu saja kelak akan menikmati kesenangan yang panjang nge-blog menggunakan pelbagai platform dengan keunggulan dan kekurangan masing-masing.

Sampul depan buku “Blogspot dan Wordpress Komplet” karya Jubilee Enterprise mencantumkan sub judul “Nge-Blog Semakin Seru Kalau Pakai Blogspot dan Wordpress Sekaligus” turut menaikkan semangat saya. Dalam kata pengantar buku yang sama, Gregorius Agung mengungkapkan tidak tertutupnya kemungkinan seseorang menggunakan kedua platform itu agar aktivitas blogging menjadi lebih seru.

“Semoga buku ini bermanfaat dan Anda bisa mulai nge-blog untuk meramaikan jagad internet di nusantara ini!” Begitu kata Gregorius Agung, sang penemu (founder) Jubilee Enterprise.

Beberapa kalimat yang memotivasi tersebut akhirnya mampu membawa saya untuk tetap optimis melanjutkan kelas menulis blog ini. Tentu niat itu saya wujudkan dengan membuat blog baru menggunakan program yang sesuai dengan materi yang diajarkan di kelas ini.

Dua Platform Lebih Baik

Satu hal yang dianjurkan pengajar pada bab “topik” adalah agar kita memilih topik blog yang kita minati. Penetapan topik sesuai minat biasanya membuat seorang blogger konsisten sehingga blog yang dikelolanya bisa bertahan lama.

Atas anjuran itu, saya segera menetapkan “bahasa” sebagai topik utama blog baru saya. Setelah sekian kali utak-atik, jadilah “ulas bahasa” sebagai judul blog saya.

Karena blog ini membahas bahasa, alangkah baiknya dalam setiap artikel yang nongol ada kaitannya dengan bahasa. Seusai melakukan pencarian, saya menemukan sebuah kata dalam artikel ini yang patut dicerna.

Kita akan kembali scrolling kursor ke atas. Kata “jagad” dalam petikan kalimat Gregorius Agung yang saya sitir di atas tidak saya temukan dalam KBBI Daring milik Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Dalam proses pencarian selanjutnya, saya berhasil menemukan sebuah kata yang sangat mendekati kata dimaksud, yakni “jagat”. Saya pikir kata terakhir ini seharusnya digunakan untuk menggantikan kata “jagad”.

Pada penelusuran berikutnya, saya menemukan bahwa kata “jagad” merupakan salah satu bentuk kata tidak baku yang sering digunakan penutur bahasa Indonesia. Menurut wikipedia, kata “jagat” diserap dari bahasa Sanskerta dengan penulisan yang persis sama.

Demikian akhir kisah terbentuknya blog "ulas bahasa", dengan artikel ini sebagai pembukanya. Berbekal dua blog dengan platform yang berbeda, saya berharap suatu saat nanti bisa turut meramaikan jagat internet nusantara.


Share:

2 komentar

3 Manfaat Menulis Kosakata Langka

  Saya mendapatkan setidaknya 3 manfaat menulis kosakata langka. Menorehkan sejumlah kosakata yang jarang mengemuka telah menimbulkan sensas...